lorong29

cover korea jiwa indonesia, all about my life, all about my favorite

Komunikasi Pemasaran

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

Pemasaran menyentuh kehidupan kita sehari-hari. Kita terbangun oleh suara dari radio Nasional, yang kemudian mengalunkan suara Grace Simon dan dilanjutkan sebuah iklan komersial dari Garuda Indonesia mengenai liburan di Bali. Kita masuk ke kamar mandi dimana kita menggosok gigi dengan pasta gigi merek “Pepsodent”, bercukur dengan “Gillette”, berkumur dengan “Listerine”, menyemprot rambut dengan “Reflon”, dan menggunakan perkakas serta alat rias yang di produksi oleh berbagai pabrik di seluruh dunia. Kita kenakan celana jeans merek “Levi’s” dan sepatu merek “Bata”. Kemudian kita masuk ke dapur dan minum sari buah jeruk “Buavita” dan menuangkan “Kellog’s Rice Krispies” dan susu “Hi-llo” kedalam sebuah cawang. Tak lama kemudian kita minum secangkir kopi “Nescafe”, dicampur dua sendok gula pasir “Tropika” sambil mengunyah seppotong roti “Bread Talak”. Kita menghabiskan jeruk yang ditanam di Pontianak, kopi dai Lampun, koran yang terbuat dari kayu Borneo, dan berita-berita televisi yang disiarkan dari negeri jauh seperti Australia. Kita menerima kiriman pos dan mendapat katalog bagi para pengunjung dari dunia fantasi, sepucuk surat dari Wiraniaga (sales persone) asuransi Central Asia yang menawarkan berbagai macam jasa dan kupon yang bisa menghemat uang kita untuk membeli barang merek faforit kita. Kita melangkahkan kaki keluar rumah dan mengendarai mobil ke pusat perbelanjaan pasar baru dengan beratus-ratus toko seperti Matahari, Tunjungan plaza, Royal, dll, yang penuh dengan barang dari lantai sampai langit-langit.

Sistem marketing memungkinkan semua kegiatan tadi terlaksana, hanya dengan sedikit usaha dari pihak kita. Sistem tersebut telah mengangkat standar hidup kita, yang tidak dibayangkan sebelumnya oleh para nenek moyang kita.

Apabila anda seorang mahasiswa yang untuk pertama kali mengambil mata kuliah pemasaran ataupun para Praktisi yang sudah pekerja atau berhubungan dengan pemasaran, maka hampir pasti bahwa diantara anda sekalian belum mempunyai suatu gambaran yang luas mengenai apa sebenarnya pemasaran. Kebanyakan orang mengatakan bahwa pemasaran berarti: menjual atau memasang iklan. Padahal hal tersebut hanya merupakan sebaian dari kegiatan pemasaran, karena dalam pemasaran meliputi kegiatan yang lebih dari hanya sekedar menjual atau memasangkan iklan, salah satunya yaitu: KOMUNIKASI PEMASARAN.

Dalam pemasaran  moderen membutuhkan lebih dari sekadar produk atau jasa perkwalitas, harga kompetitif, dan ketersediaan produk bai pelanggan sasaran. Pemasaran moderen juga memerlukan komunikasi interaktif yang bekesinambungan dengan para pelanggan potensial dan aktual. Kemajuan teknologi komuniasi, seperti internet, telepon genggam, dan TV satelit memfasilitasi berkembangnya sejumlah media baru untuk berkomunikasi dengan pelanggan. Ketersediaan beraneka macam media memberikan semakin banyak pilihan bagi setiap organisasi pemasaran untuk menjalin komunikasi interaktif dengan Stakehorder utamanya. Disisi lain pemasar menghadapi tantangan besar dalam mengintegrasikan berbagai macam komunikasinya agar dapat menciptakan kejelasan dan konsistensi pesan, serta sinergi antar media yang digunakan. Tantangan bagi setiap organisasi pemasaran, baik barang maupun jasa. Terutama, berupa keputusan menyangkut media, ala dan teknologi yang bisa dimanfaatkan dalam rangka mengelolah sistem komunikasi pemasaran yang kompleks. Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas tentang komunikasi pemasaran.

  1. Rumusan Masalah

Bedasarkan latar belakang di atas, pemakalah merumuskan masalah, antara lain :

  1. Apa yang dimaksud dengan ‘’ Komunikasi pemasaran’’?
  2. Apa bentuk-bentuk dari komunikasi pemasaran ?
  3. Apa tujuan dari komunikasi pemasaran ?
  4. Apa konsep dasar komunikasi pemasaran ?
  5. Bagaimana proses komunikasi pemasaran ?
  6. Bagaimana strategi yang diambil dalam komunikasi pemasaran ?
  7. Tujuan

Berdasarkan rumusan maslah tersebut, penulisan makalh ini bertujuan untuk mengetahui lebih dalam tentang komunikasi pemasaran.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. Defenisi dan Unsur-Unsur Komunikasi Pemasaran

Istilah komunikasi berasal dari kata latin communis yang berarti : bersama. Jadi, jika anda berusaha mengadakan kebersamaan dengan seseorang.[1]

Komunikasi pemasaran adalah kegiatan komunikasi yang dilakukan oleh pembeli dan penjual dan merupakan kegiatan yang membantu dalam pengambilan keputusan di bidang pemasaran serta mengarahkan pertukaran agar lebih memuaskan dengan cara menyandarkan semua pihak untuk berbuat lebih baik.

Berdasarkanpengertian tersebut dapat diketahui bahwa komunikasi pemasaran  merupakan pertukaran informasi dua arah antara pihak-pihak lembaga (produsen, distributor, dan pembeli) yang terlibat dalam pemasaran secara langsung. Dengan demikian, walaupun semua pihaknya terliabat dalam pihak dalam proses komunikasi pemasaran melakukan cara yang sama yang berawal dari mulai : mendengarkan, bereaksi dan berbicara sampai terciptanya hubungan yang saling memuaskan.

Untuk menciptakan suatu proses komunikasi yang baik, tentu diperlukan sejumlah unsure yang terdiridari :

  1. Pengirim (Sender) = sumber : pihak yang mengirimkan pesan kepada pihak lainnya.
  2. Penerima (Receiver): pihak ysng menerima pesan yang dikirimkan oleh pihak lainnya atau sering juga dikirimkan oleh pihak lainnya atau sering juga disebut : Audience atau tempat tujuan.
  3. Pesan (Message) : Bentuk lambang yang dikirim oleh pengirim. Kunci pesan yang efektif yaitu : sederhana, fokus pada manfaat bagi masyarakat, menggunakan kata-kata yang menciptakan gambaran yang jelas,membuat mudah diingat, dan memastikan gaya dan sentuhan cocok dengan merk.[2]
  4. Media : saluaran komunikasi melalui mana pesan beralih dari pengirim ke penerima.
  5. Penyandian (Encoding) : proses pernyataan pikiran dalam bentuk lamban.
  6. Pengurai isi sandi (Decoding): proses dimana penerima memberikan pengertian pada tanda atau lambang yang dipancarkan oleh pihak pengirim.
  7. Tanggapan (Response) : rangkaian reaksi yang dimiliki oleh penerima setelah tersikap akan pesan.
  8. Umpan balik (feedback) : terjadinya suatu gangguan yang tak direncanakan atau distorsi selama proses komunikasi berlangsung.

Gambar 1 :  Unsur- Unsur dalam Proses Komunikasi.

 

  1. Bentuk-bentuk Komunikasi Pemasaran

Marketing modern perlu lebih banyak mengembangkan sebuah produk yang baik, menetapkan harga secara menarik, dan bisa terjangkau oleh konsumen sasaran. Perusahaan- perusahaan juga harus berkomunikasi dengan para langganan. Namun demikian, apa yang dikomunikasikan tidak boleh bersifat untung-untungan.

Untuk berkomunikasi secara efektif, perusahaan membayar perusahaan iklan untuk menyusun iklan yang efektif; ahli promosi penjualan untuk merancang program perangsang penjualan; dan hubungan masyarakat perusahaan  untuk meningkatkan citra perusahaan.Keemudian perusahaan melatih para wiraniaga agar menjadi ramah dan berpengetahuan luas. Bagi kebanyakan perusahaan, masalahnya bukan apakh perlu komunikasi, melainkan berapa besar dan dengan cara apa.

Sebuah perusahaan modern menjalakan sistem komunikasi marketing yang kompleks. Perusahaan itu berkomunikasi dengan penyalur, konsumen, dan bermacam publik. Para penyalur bekomunikasi dengan para konsumen dan dengan publik lainnya. Para konsumen terlibat dalam komunikasi lisan satu sama lain dan dengan publik lain.. sementara masing-masing kelompok memberikan umpan balik komunikasi kepada setiap kelompok lain.[3]

Gambar 2:  Semua Komunikasi dan Umpan Balik Termasuk dalam Suatu Sistem Komunikasi

Bentuk-bentuk komunikasi marketing (juga disebut bauran promosi) terdiri dari empat alat penting :

  1. Periklanan : setiap bentuk penampilan non-personal bayaran dan promosi tentang gagasan, barang, jasa oleh sponssor tertentu. Dapat digunakan untuk membangun citra jangka panjang bagi suatu produk atau memicu penjualan yang cepat.
    1. Daya sebar iklan          : Iklan memungkinkan penjualan mengulangi pesan bekali- kali. Iklan memungkinkan pembeli menerima dan membandingkan pesan dari berbgai pesaing.
    2. Daya ekspresi yang besar        : Iklan memberikan peluang untuk mendramatisir perusahan tersebut dan produknya melalui penggunaan cetakan, suara dan warna yang berseni.
    3. Impersonalitas             : Pendengar tidak merasa wajib memperhatikan atau menanggapi iklan.
  1. Promosi penjulan : intensif jangka pendek untuk mendorong pembelian dan penjualan sebuah produk atau jasa.
    1. Komunikasi     : promosi penjualan mendapat perhatian dan mungkin akan mengarhkan konsumen ke produk tersebut.
    2. Intensif            : promosi penjualan menggabungkan suatu konsensi, dorongan, atau konstribusi yang membari nilai bagi konsumen
    3. Ajakan             : promosi penjualan merupakan ajakan yang jelas untuk terlibat dalam transaksi tersebut.
    4. Publisitas : rangsangan non-persona demi permintaan akan sebuah produk, jasa atau unit usaha dengan cara menyebarkan berita niaga penting mengenai produk/jasa di media cetak atau dengan memperkenalkan produk/ jasa tersebut lewat radio, televisi atau pentas, tanpa dibayar oleh sponsor.
    5. Penjualan personal : penampilan secara lisan melalui percakapan dengan satu calon pembeli atau lebih untuk tujuan penjualan.
    6. Komunikasi di tempat pembelian

Masing-masing kategori tersebut merupakan alat-alat komunikasi khusus, seperti penampilan penjualan, pameran usaha pembellian, periklanan barang khusus, pamerandagang, pekan raya, peragaan, katalog, buku bacaan, surat-surat kabar, poster, kontes, premi, kupon, dan cap dagang. Komunikasi, sekaligus juga lebih dari sekedar alat-alat ini. Gaya produk, harga, bentuk dan warna kemasan, sikap dan pakaian pelayan toko, semuanya mengkomunikasikan sesuatu terhadap pembali. Seluruh bauran marketing, tidak hanya bauran promosi, harus diselaraskan untuk memperoleh dampak komunikasi secara maksimal.

  1. Tujuan dan Fungsi Komunikasi Pemasaran

Tujuan dari komunikasi pemasaran adalah untuk :

  1. Menyebarkan informasi dari suatu produk (komunikasi informatif) misalnya tentang harga, distribusi, dan lain-lain.
  2. Mempengaruhi untuk melakukan pembelian atau menarik konsuman pesaing untuk beralih merk (Komunikasi persuasif).
  3. Mengingatkan audien untuk melakukan pembelian ulang (Komunikasi mengingatkan kembali).

Respon yang diberikan oleh penerima komunikasi meliputi :

  1. Efek kognitif untuk membentuk kesadaran tertentu.
  2. Efek afeksi, memberikan pengaruh untuk melakukan sesuatu, yang diharapkan adalah realisasi pembelian.
  3. Efek konatif atau perilaku, membentuk audience untuk perilaku selanjutnya. Yang diharapkan adalah pembelian ulang.

Tujuan Komunikasi dan respon audience berkaitan dengan tahap-tahap dalam proses pembelian. Tahap-tahap dalam proses pembelian :

  1. Menyadari (awareness) produk yang ditawarkan.
  2. Menyukai (interest) dan berusaha mengetahui lebih lanjut.
  3. Mencoba (trial) untuk membandingkan denngan harapannya.
  4. Mengambil tindakan (act) membeli atau tidak membeli.
  5. Tindak lanjut (follow- up) membeli kembali atau pindah merk.

Relasi atnta tujuan komunikasi pemasaran, respon audience dan tahap-tahap dalam proses pembelian adalah sebagai berikut :

  1. Konsep Dasar Komunikasi Pemasaran

Sejumlah study menunjukkan bahwa ancangan komunikasi pemasaran banyak diadopsi dalam dua dekade terakhir yang disebabkan beberapa faktor utama. Di antaranya, semakin besarnya tuntutan dalam value for money untuk pengeluaran komunikasi pemasaran, meningkatnya tekanan ekonomis terhadap profitabilitas perusahaan, semakin canggih dan cermatnya para klien komunikasi pemasaran, adanya kekecewaan terhadap kinerja periklanan dan biro periklanan, adanya kecenderungan semakin terfragmentasinya saluran media komunikasi, berkurangnya efektifitas biaya periklanan tradisional. Semakin pesatnya pertumbuhan database marketing, meningkatnya kompetisi global, semakin banyaknya biro komunikasi pemasaran yang melakukan marger dan akuisisi, dan meningkatnya ekonomu harga.

Definisi yang diungkapkan Kotler, et al. (2004) “ konsep yang melandasi upaya perusahaan untuk mengintegrasikan dan mengkoordinasi secara cermat berbagai saluran komunikasinya dalam rangka menyampaikan pesan yang jelas, konsisten, dan persuasive mengenai organisasi dan produknya.  Elemen-elemen komunikasi yang dimaksud mencakup; periklanan, public relations, personal selling, promosi penjualan, dan online marketing. Elemen-elemen ini sangat berperan penting dalam  rangka mencapai sasaran-sasaran, seperti menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan kembali konsumen, memperkuat sikap dan persepsi konsumen, dan berinteraksi dengan konsumen akhir maupun konsumen bisnis.

Kotler pun mengklasifikasikan media, alat, dan teknologi komunikasi pemasaran seperti berikut: [4]

KATEGORI KOMUNIKASI PEMASARAN MEDIA, ALAT, DAN TEKNOLOGI
Mass communication Periklanan melalui FTA-TV (free-to-air TV); radio; surat kabar; majalah; media luar ruang; bioskop; cooperative advertising; dan motion pictures; baik dengan maupun tanpa insentif promosi penjualan.
Targeted communication Pay-TV (TV satelit, TV kabel, narrowcast microwave TV); home shopping, public relation, door to door selling, catalog, direktori telepon, events (balap mobil formula satu), sponsorships; pameran dagang; dan automatic vending machines, baik dengan maupun tanpa insentif promosi penjualan.
In-store communication Penjualan di konter ritel, merchandising, location-TV dan location radio, rak pajangan, electronic aisle messaging, point of purchase media (trolley advertising); dan pengemasan, baik dengan maupun tanpa insentif promosi penjualan.
One-to-one communication Database marketing dalam segala bentuk, seperti direct mail, interactive TV, telemarketing (via telepon dan fax), telesales, electronic dispensing and kiosks, direct selling (di rumah dan di kantor), dan online value transformation, baik dengan maupun tanpa insentif promosi penjualan.

Pesan komunikasi bisa dari berbagai sumber. Dunchan dan moriarty mengidentifikasikan empat sumber utama pesan komunikasi, yaitu

Planned Messages: hasil dari kampanye komunikasi pemasaran terencana, misal melalui meeia tv, radio, majalah, surat kabar, direct mail, website wiraniaga. Pada umumnya tipe ini paling rendah kredibilitasnya, karena public mengetahui bahwa pesan-pesannya yang disampaikan telah direncanakan oleh pemasar dalam rangka membujuk pelanggan untuk bereaksi sebagaimana yang diharapakan oleh pemasar bersangkutan.

Product messages: pesan-pesan yang menyangkut perusahaan dan penawarannya yang disampaikan melalui produk fisik yang ditawarkan, misalnya desain produknfieik, cara kerja produk, dst.

Service messages, pesan-pesan yang dihasilkan melalui proses layanan/jasa, seperti penampilan, perilaku, dan sikap karyawan jasa, cara kerja sistem dan teknologi jasa, dan lingkungan atau suasana penyempaian produk dan jasa.

Unplanned messages: merupakan sumber pesan yang paling terpercara. Yang biasanya disampaikan oleh pelanggan lain yang berinteaksi, dengan pelanggan tertentu selama proses layanan/proses penyampaian informasigethok ular positif maupun menyangkut perusahaan dan produknya.

  1. Proses Komunikasi Pemasaran

Dalam rangka merancang komunikasi pemasaran, setiap pemasar perlu memahami proses komunikasi secara umum. Proses komunikasi yang terdiri atas pelaku komunikasi (pengirim dan penerima pesan), alat komunikasi (pesan dan media), fungsi komunikasi (encoding, decoding, respons, dan umpan nalik), dan gangguan. Pengirim pesan harus memahami siapa audiensi yang ingin dituju dan respons apa yang diharapkan. Pengirim pesan juga harus melakukan proses encoding (menerjemahkan pesan ke dalam simbol-simbol tertentu, seperti tulisan, gambar, kata-kata, ekpresi wajah dan bahasa tubuh) sedemikian rupa sehingga bisa dipahami dan diinterpretasikan oleh penerima dalam proses decoding (menerjemahkan simbol ke dalam makna atau pemahaman tertentu). Selain itu pengirim pesan harus mengirim pesan melalui media yang efisien agar dapat menjangkau audiensi sasaran dan memfasilitasi saluran umpan balik agar dapat memantau respons audiensi yang bersangkutan.

Akan tetapi, komunikasi bukanlah hal yang mudah dilakukan. Hal itu karena ada kemungkinan hal yang memungkinkan gangguan yang bisa menghambat efektivitas komunikasi. Gangguan tersebut antara lain: [5]

  • Intervensi pesan pesaing
  • Gangguan fisik
  • Masalah semantik
  • Perbedaan budaya dalam menghitung kembalian
  • Ketiadaan umpan balik

Di samping itu, hambatan lain yang tidak kalah besarnya adalah perhatian selektif, distorsi selektif, dan retensi selektif. Proses pengembangan komunikais pemasaran meliputi delapan tahap pokok yang saling terkait, yaitu:

  1. Mengidentifikasi audiensi sasaran
  2. Menentukan tujuan komunikasi
  3. Merancang pesan
  4. Memilih saluran komunikasi
  5. Menyusun anggaran komunikasi pemasaran total
  6. Menentukan bauran komunikasi pemasaran
  7. Mengimplementasikan komunikasi pemasaran
  8. Mengumpulkan umpan balik
  1. Strategi Komunikasi Pemasaran

Ada empat faktor utama dalam perancangan strategi komunikasi pemasaran, yakni:

  1. Karakteristik intangibility pada kinerja jasa. Jasa lebih bersifat kinerja daripada objek, sehingga pemasar jasa harus mampu mencari cara-cara membuat jasanya lebih konkret dan menklarifikasi tipe kinerja yang bisa diberikan. Tangible cues perlu dimanfaatkan secara optimal dalam kampanye periklanan. Periklanan tidak hanya diarahkan untuk mendorong pelanggan agar membeli jasa perusahaan, namun sebaliknya juga menargetkan karyawan sebagai audiensi kedua dalam rangka memotivasi mereka untuk menyampaikan jasa berkualitas tinggi.
  2. Keterlibatan pelanggan dalam produksi jasa. Tekanan untuk meningkatkan produktifitasdalam organisasi sering menyebabkan dibutuhkannya perubahan yang signifikan dalam sistem penyampaian, terutama menyangkut pemanfaatan inovasi teknologi.
  3. Manajemen penawaran dan permintaan. Iklan dan promosi penjualan bisa membantu pemasar untuk membentuk permintaan agar selaras dengan ketersediaan kapasitas pada periode waktu spesifik. Strategi manajemen permintaan, seperti mengurangi pemakaian pada saat permintaan puncak dan menstimulasi pemakaian pada periode permintaan sepi, bisa diterapkan secara efektif melalui program promosi penjualan dan periklanan.peluang terbesarnya adalah pada saat terjadi gap besar antara harga jual normal dan biaya variabel.
  4. Peranan strategis staf kontak pelanggan. Karyawan bisa merupakan faktor central dalam penyampaian jasa. Iklan yang menampilkan karyawan yang sedang bekerja bisa membantu calon pelanggan memahami karakteristik service ecounter dan menyiratkan janji perhatian personal yang bisa diharapkan untuk diterima.

Zeithaml & bitner (2003)[6] mengidentifikasikan empat factor utama yang sering menyebabkan timbulnya masalah komunikasi pemasaran yakni, (1)kurang memadainya manajemen janji layanan, baik melalui wiraniaga, iklan maupun staf layanan pelanggan, (2) melambungnya ekspektasi pelanggan, (3) kurangnya edukasi pelanggan, dan (4) kurang memadainya komunikasi internal. Dalam rangka mengatasi masalah-masalah tersebut, Zeithaml & bitner (2003) merekomendasikan empat strategi utama komunikasi pemasaran:

1)      Manajemen janji jasa. Mengkoordinasikan janji-janji yang dibuat oleh semua sumber pemasaran eksternal dan interaktif dalam rangka memastikan bahwa janji-janji tersebut konsisten dan realistis. Seperti; merancang periklanan yang efektif dengan berbagai cara, mengkoordinasi komunikasi eksternal, memberikan janji-janji yang realistis, menawarkan garansi jasa.

2)      Manajemen ekspektasi pelanggan. Mengkonfirmasikan kepada pelanggan bahwa perusahaan tidak dapat atau tidak selalu bisa menyediakan tingkat layanan yang diharapkan pelanggan. Beberapa strategi spesifik yang bias diimplementasikan, yaitu; menawarkan pilihan atau alternative, menawarkan tiered-value service offerings, mengkomunikasikan criteria dan tinggat efektivitas, menegosiasikan ekspektasi yang tidak realistis.

3)      Peningkatan edukasi pelanggan. Menyediakan informasi yang memadai untuk para pelanggan mengenai proses jasa dan criteria evaluasi aspek-aspek jasa yang penting.edukasi yang bias dilakukan adalah dengan bentuk; menyiapkan pelanggan untuk proses jasa, mengkonfirmasikan kinerja dengan standard an ekspektasi, mengklarifikasikan ekspektasi setelah penualan, mendidik pelanggan agar menghindari periode permintaan puncak dan menggunakan jasa pada periode sepi.

4)      Manajemen komunikasi pemasaran internal. Menyebarluaskan informasi kepada seluruh jajaran organisasi dalam rangka menyelaraskan semua fungsi dengan ekspektasi pelanggan. Seperti; merancang komunikasi vertical yang efektif, merancang komunikasi horizontal antar departemen fungsional yang efektif, menghubungkan staf back office dengan pelanggan eksternal melalui interaksi langsung, membentuk tim lintas fungsionaL.

 

BAB III

PENUTUP

  1. Kesimpulan

Bedasarkan pembahasan di atas, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

1)      Komunikasi pemasaran adalah kegiatan komunikasi yang dilakukan oleh pembeli dan penjual dan merupakan kegiatan yang membantu dalam pengambilan keputusan di bidang pemasaran serta mengarahkan pertukaran agar lebih memuaskan dengan cara menyandarkan semua pihak untuk berbuat lebih baik

2)      Bentuk-bentuk komunikasi marketing (juga disebut bauran promosi) terdiri dari empat alat penting yaitu; Periklanan, Daya sebar iklan, Daya ekspresi yang besar, Impersonalitas, Promosi penjulan, Komunikasi, Intensif, Ajakan, Publisitas, Penjualan personal.

3)      Tujuan dari komunikasi pemasaran adalah Menyebarkan informasi dari suatu produk, Mempengaruhi untuk melakukan pembelian atau menarik konsuman pesaing untuk beralih merk (Komunikasi persuasif), Mengingatkan audien untuk melakukan pembelian ulang (Komunikasi mengingatkan kembali).

4)      Respon yang diberikan oleh penerima komunikasi meliputi: Efek kognitif untuk membentuk kesadaran tertentu, Efek afeksi, Efek konatif atau perilaku.

5)      Konsep komunikasi pemasaran yakni; Mass communication, Targeted communication, In-store communication, One-to-one communication.

6)      Proses pengembangan komunikasi pemasaran meliputi delapan tahap pokok yang saling terkait, yaitu: Mengidentifikasi audiensi sasaran, Menentukan tujuan komunikasi, Merancang pesan, Memilih saluran komunikasi, Menyusun anggaran komunikasi pemasaran total, Menentukan bauran komunikasi pemasaran, Mengimplementasikan komunikasi pemasaran, Mengumpulkan umpan balik.

DAFTAR PUSTAKA

 

Angipora, Marius P. 1999. Dasar-Dasar Pemasaran.  Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada.

Kotler, Philip dan Nancy Lee, 2007. Pemasaran di Sektor Publik Panduan Praktis untuk Meningkatkan Kinerja Pemerintah, PT. Indeks.

Kotler, Philip.1997.  Marketing Jilid 2.  Jakarta: Penerbit Erlangga.

Tjiptono, Fandy. 2006. Pemasaran Jasa. Malang : Bayu Media.

www. scrib.com

 

JOB DESCRIPTION

Pembuatan makalah ini dengan mebagi tugas dari masing-masing anggota team. Seperti leader dan divisi-divisi berdasarkan tugasnya. Berikut deskripsi tugas dari kelompok ini:

1)      Leader:  A’yunur Rochimah

2)      Sekretaris:

a)      Hilwani Sari

b)      Siti Habibah

3)      Bendahara: Misbakhul Abidin

4)      DPA: Bintang Wibowo Mukti

5)      PU: Zein Ramadhan

Pada intinya makalah ini dikerjakan dengan sangat kompak, serta masing-masing anggota mengerjakan tugasnya dengan sebaik mungkin.


[1] Marius P. Angipora, SE. Dasar-Dasar Pemasaran ( Jakarta : PT Raja Grafindo Persada, 1999) Hal -220

[2] Philip Kotler dan Nancy Lee, Pemasaran di Sektor Publik panduan Praktis untuk Meningkatkan Kinerja Pemerintah (PT Indeks, 2007 ) Hal-163.

[3] Philip Kotler, Marketing Jilid 2 (Jakarta ; Erlangga, 1997) Hal- 340.

[4] Fandy Tjiptono.Pemasaran Jasa. (Malang : Bayu Media, 2006) Hal-221

[5] Ibid. Hal 224

[6] Ibid. Hal 250.

Iklan

4 Komentar

    Trackbacks

    1. Konsep Dasar Komunikasi Pemasaran | syahrulsetya
    2. Konsep Dasar Komunikasi Pemasaran | ambartriwahyuni
    3. Konsep Dasar Komunikasi Pemasaran | mugiashilvy
    4. Konsep Dasar Komunikasi Pemasaran | yayabudikurnia

    Tinggalkan Balasan

    Please log in using one of these methods to post your comment:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: