lorong29

cover korea jiwa indonesia, all about my life, all about my favorite

Festival Musim Semi Korea

APA ITU DANO?

Dano adalah salah satu festival besar yang jatuh pada hari ke-5 bulan ke-5 kalender Imlek di Korea. Festival ini dinamakan jugasuri/surin-nal (“hari ke-5”). Angka 5 menurut kepercayaan tradisional Korea merupakan angka yang bersifat positif, baik dan maskulin sehingga dipercaya bahwa pada tanggal 5 bulan ke-5, sifat-sifat tersebut terkumpul paling banyak. Selain itu, dipercaya pula bahwa pada hari tersebut, aktivitas angkasa mencapai puncaknya, sehingga disebut juga cheonjung-jeol (“festival di tengah-tengah surga”).Pada hari ini, udara di Korea semakin panas dan akan masuk pada musim panas.

Sejarah

Kipas Dano

Sejarah perayaan Dano tertulis dalam catatan-catatan sejarah kuno yang menuliskan rakyat zaman Tiga Kerajaan menyebut festival ini “suri” yang bermakna “roda”. Mereka membuat kue dari tepung beras yang dicampur dengan daun artemisia sehingga warnanya menjadi hijau cerah dan dibentuk seperti roda. Kemungkinan nama festival ini berasal dari penganan tersebut. Festival kuno ini diwariskan sampai kini di Korea dan berbeda dengan festival yang dirayakan di Cina. Salah satu variasi dano di provinsi Gangwon, yakni Gangneung Danoje(Festival Dano Gangneung) telah dilestarikan sebagai salah satu Karya Agung Warisan Budaya Lisan dan Nonbendawi Manusia UNESCO.

Banyak tradisi Dano yang diselenggarakan di Korea sekarang diwariskan dari periode Dinasti Joseon, namun beberapa telah punah. Sampai akhir periode dinasti ini, para menteri di kabinet kerajaan membuat kipas dan menghadiahkannya untuk raja. Raja lalu membagi-bagikan semua kipas kepada para pejabat dan bawahannya di istana. Kipas-kipas tersebut dinamakan dano buchae (kipas dano).

Tabib yang bekerja di klinik istana membuat jehotang dan okchudan untuk disajikan kepada raja dan para menteri. Jehotang adalah tonik yang terbuat dari larutan madu yang direbus bersama plum kering (omaeyuk) dan rempah-rempah, sementara okchudan adalah pil kesehatan yang dilapisi bubuk berwarna emas.

Di rumah-rumah rakyat, masing-masing keluarga menulis beberapa tulisan dengan tinta merah dan menempelkannya di papan nama gerbang masuk untuk mengusir arwah jahat. Tulisan ini dinamakan Dano bujeok atau tangkal Dano.

Sama seperti di rumah warga, di gerbang istana pun ditempelkan tangkal Dano dengan tinta merah yang berbunyi “di hari ke-5 bulan ke-5, Chi You yang berkepala besi, berdahi besi, mulut merah dan lidah merah akan membasmi 404 jenis penyakit, lalu berkah surga dan keberuntungan duniawi akan dilimpahkan sesegera mungkin. Ini adalah peraturan yang harus ditegakkan tanpa terlambat ataupun gagal”.

Tradisi

Geune ddwigi atau bermain ayunan

Hal yang dilakukan oleh warga Korea pada hari ini pertama-tama adalah bangun pagi-pagi dan mandi. Tradisi mandi pada hari Dano dinamakan changpo-tang dimana mereka mencuci rambut dan wajah dengan air rebusan daun jeringau. Hal ini dipercaya dapat mengusir arwah jahat dan kesialan. Setelah itu mereka akan berpakaian yang bagus (dano-bim) dan melaksanakan upacara penghormatan bagi arwah leluhur di altar rumah. Kemudian, seluruh keluarga menikmati makanan sesajen dan bersenang-senang sepanjang hari.

Berbagai permainan tradisional dan pentas kebudayaan diselenggarakan secara besar-besaran di seluruh negeri seperti berayun (geune ddwigi), bergulat (ssireum-daehoe), adu sapi (so-ssam), jungkat-jungkit (neolddwigi), drama tari topeng (talnori) dan sebagainya. 

oleh: wikipedia.com (^o^)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: